Amalannya Beda Sebuah Rahasia

Amalannya beda sebuah rahasia.

Amalannya Beda Sebuah Rahasia

Amalan harian, dari mulai amalan wajib sampai kemudian sunnah, ibarat kaki dan kendaraan. Jangan ampe ga ada kaki. Jangan ampe ga ada kendaraan. Kakinya kuatin, bukan cuma ada. Dan pake. Kemudian kendaraan siapin. Biar bisa nganter ke sana kemari. Sampe akhirat. Seribu kali bukan karena amal, tapi Allah dah bukain amal tersebut sebagai wasilah ini juga itu di kehidupan dunia ini juga akhirat. Salam dari saya, Yusuf Mansur. Banyak banget saya minta doain. Semoga saya masih dapat hadiah pahala juga kebaikan dari amalan ini itu yang diajarin. Saya juga masih belajar jadi kita belajar bareng aja.

Saya masih menjalankan SIT (Shalawat, Istighfar, Tasbih) dan juga AYM4Surah. AYM4Surah udah saya buat bukunya, udah saya tulis tapi kayaknya mau saya tambahin lagi. Ibaratnya itu buku pertama yah. AYM4Surah kemaren. Saya belom masukin testimoni-testimoni terbaru dari yang udah nunggu anak lama terus ngencengin Yaasin, Alhamdulillah, wasilah Yaasiin, Allah mengizinkan juga mereka akhirnya punya anak.

Atau bisa juga bukunya terpisah. Masing-masing surat saya bikin bukunya. Mohon doanya biar cepat selesai. Karena memang nulis juga sebenarnya kan gak asal nulis tetapi butuh ngejalanin dulu. Kalau gak saya jalanin duluan kan saya gak ada isinya. Asal bicara saja saya. Tapi selama ini Insya Allah saya nulis apa yang udah saya jalanin. Saya ngajarin apa yang udah saya lakuin.

Buku SIT masih dalam proses mudah-mudahan akhir bulan ini selesai.

Untuk sementara baca aja dulu buku elektronik yah AYM4Surah: https://s.id/aym4surah biar makin semangat, biar makin paham filosofinya kenapa empat surah tersebut kalau bisa bacanya harian.

Juga untuk melengkapi biar gak bolong alias menambal kekosongan bisa baca buku (digital) Amalannya Beda: Doa dan Amalan Sangat Rahasia untuk Segala Urusan di link ini: https://s.id/amalanrahasia.

Amalannya beda sebuah rahasia jadi jangan bilang siapa-siapa yah, hehehe.

Makasih yah, salam yah buat keluarga yang baca, dari saya, Yusuf Mansur.

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: