Yusuf Mansur

Apa Hakmu?

 

 

 

+ Apa hakmu? Tidak percaya bahwa seseorang bisa berubah? Menjadi manusia yang lebih baik?

– Loh… Ada apa ini…? Koq tau-tau begini…?

+ Hehehe. Ga ada apa-apa. Buka obrolan doangan…

– Oh… Kirain…

+ Ya kan selalu ada kesempatan untuk berubah.

– Yup. Sepuluh.

+ Sepuluh?

+ Kalo hak untuk menikah…?

– Semua yang belom menikah berhak untuk menikah…

+ Sampe dia sendiri ga yakin bahwa dia bisa menikah…

+ Gini… Kadang diri sendiri membatasi diri sendiri. Suka ada suara-suara… Kamu ga bakal bisa menikah… Apa haknya coba?

– Hmmm…

+ Saya suka doain mereka-mereka yang kadang-kadang suka memvonis seseorang ga bisa mencapai impiannya.

– Nah… Itu tuh… Apa haknya dia? Pake sepatu kali?

+ Apa sih? Koq ke sepatu?

– Kalo pake sepatu, ya ada haknya…

+ Ga selalu ah… Emangnya sepatu selalu punya hak?

+ Suf…

– Iya Sur…

+ Dah lama ya kita ga ngobrol begini…

– Iya. Merhatiin orang-orang yang selalunya bicara hak nya. Ga bicara hak orang lain.

“Saya terima nikahnya…”

+ Nah… Kalo dah nikah… Baru dah berhak atas segala Karunia Allah di hubungan antarlawan jenis…

 

Exit mobile version