• 2-iklan BYM

  • 4-banner-sto

  • home ym com

  • Tahfizh Camp artikel

  • 8ac0a7a2-b1f7-43d2-998d-1ef08bc4e4a4

  • sedekah online
  • sedkah produktif

Banyak-banyak Liat Diri Sendiri Dulu

 

quran wirda

oleh Wirda Salamah ‘Ulya

Saat posting di Instagram, cukup dengan foto di atas, saya bisa membuat orang-orang berpikir kalo saya lagi baca Qur’an. It means, betapa mudahnya dan gampangnya mata ini menipu kita. Padahal, who knows kalo ternyata saya cuma iseng upload dan saya gak ngaji sama sekali.

Berlaku pula untuk temen-temen, ketika temen-temen melihat orang lain. Semua orang punya cover yang berbeda-beda. Namun, belum tentu isinya sama. Ada orang yang mulutnya tuh gatel banget kalo gak ngomentarin orang, kalo gak ngomongin orang, kalo gak menyebarkan keburukan orang. Ada orang yang tangannya tuh gatel kalo gak komentar negatif ke orang. Kalo nggak nge-send komen berbau hate ke orang. Kalo nggak nge-bully orang. Ada aja… Kita, jangan sampe begitu.

Kita gak pernah tau, siapa yang kita judge. Penampilan mungkin biasa aja. Ga menunjukkan itu orang sholeh ataukah bukan. Kita, bisa aja bilang “Alah, semua manusia itu sama”. Lho, emang, emang sama. Sama-sama hidup dan sama-sama mati. Sama-sama butuh makan dan minum. Tapi amal, iman, dan taqwa yang membedakan manusia. Beda di sisi Allah.

“Bukannya semua manusia itu sama di sisi Allah, Wir?”

Tentu saja iya. Tapi jangan salah. Ada orang yang Allah catat sebagai hamba yang sholeh, ada pula yang dicatat sebagai Hamba yang ingkar. Beda kan? Walau casing-nya sama, kualitas dan standarnya beda.

Mata, tangan, kaki, lisan, itu semua pemberian Allah. Pantaskah kita gunakan untuk hal yang gak baik? Kita menjadi hamba yang kufur bilamana ga menggunakannya dengan baik. Ini teguran buat saya pribadi juga. Kebayang gak, ada orang yang Allah berikan keistimewaan berupa gak bisa ngomong. Hehe, sementara kita yang punya mulut, ngerocooooss mulu ngomongin orang. Yang gak punya tangan, pengen bisa punya tangan. Kita yang punya tangan, suka nulis dengan perkataan yang bikin orang sakit hati. Baik tidak? Tentu tidak.

Hehe….

Banyak-banyak liat diri sendiri dulu deh sebelum mulai ngerocos tentang orang lain. Semua orang berpenampilan beda. Ada orang yang penampilannya kaya brandalan. Sekali aja kita ngeliat, langsung terbesit, “Tu orang pasti idupnya ga jelas deh. Sholatnya pasti jarang deh.”Ternyata, who knows, kalo dia yang paling banyak sedekahnya dari pada kita. Maka, jangan sampe mata ini membohongi kita.

Ngaca dulu, ngaca lagi, ngaca terussss.. Heheehe…

You may also like...

10 Responses

  1. NOFY_Paytren Ngawi says:

    siiiiip dah sist…..
    ini saya juga lagi berusaha begitu terus
    minta doanya ya,biar saya bisa sering ngaca dan ngjak ngomong diri sendiri sebelum ngomongin orang.

  2. hengky says:

    Mbak ustdaz benar.

  3. kusnadi says:

    Mantaf mbak ustadzah..Intropeksi diri dan selalu husnudzon terhadap orang lain

  4. tubagus erwin sarifudin says:

    Pengen selalu bisa untuk ngaca terhadap diri sendiri. Dan selalu memperbaiki diri

  5. tubagus erwin sarifudin says:

    Pengen selalu memperbaiki diri.

  6. caturjamall says:

    Ngaca dulu, ngaca lagi, ngaca terus… Hahhahahahahahha……….. bisa aja ni wirda

  7. fatikh says:

    bener banget

  1. Sep 22, 2015

    […] sumber : yusufmansur.com […]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

 chars

Kode *
Time limit is exhausted. Please reload CAPTCHA.