• WhatsApp-Image-20160623 (1)
  • HEADER YM.COM_KEMULIAAN SEDEKAH2
  • 2a82b90b-fcea-43b2-a1b5-15a913a5164b (1)
  • 2-iklan BYM

  • 4-banner-sto

  • home ym com

  • Banner Iklan SMI

  • Tahfizh Camp artikel

  • 8ac0a7a2-b1f7-43d2-998d-1ef08bc4e4a4


Biasa Ngutang

contoh-surat-perjanjian-hutang-piutang

 

Sifat-sifat jelek jangan dimula-mulain, nanti kebiasaan. Termasuk sifat gampang ngutang.

Pak Ridwan belakangan ini pusing sama kelakuan istrinya, dikit-dikit ngutang, dikit-dikit ngutang.

Meski Pak Ridwan bukan orang kaya, tapi hidupnya engga susah-susah amat. Gajinya sebagai guru negeri, yang nyambi ngelayanin privat kalo malam, mencapai angka satu setengah juta rupiah per bulan.

Tapi rupanya sang istri kagak sabar untuk memenuhi perabot rumah tangga buat di rumahnya. Mulai dari lemari pajangan, panci buat ngukus kue, oven, barang-barang antik, pakaian, sepatu, emas, wah macam-macam. Caranya, dengan cara kredit.

Maunya Pak Ridwan ini, kalo mau apa-apa tuh, nabung aja dulu, sabar, dan lihat-lihat dulu keperluannya. Misalnya, waktu mau ganti TV jadi 21”, Pak Ridwan menolak ambil kredit. Beban katanya, lagian masih ada TV walaupun masih 14”.

Tapi jawab istrinya, kalo engga begitu (kalo engga kredit maksudnya) kapan punya TV yang gedean?

Akhirnya Pak Ridwan ngalah. Hasilnya, potongan tiga ratus ribuan pun melayang tiap bulan.

Itu belum termasuk ‘urusan sekalian’. Maksudnya, istrinya ini kalo kredit suka pake istilah sekalian; sekalian ngambil ini, sekalian ngambil itu.

Untuk urusan TV tadi misalnya, yang disetujui Pak Ridwan cuma ganti TV yang 14” ke 21”, tapi yang datang sekalian VCD, sekalian speaker aktif, dan sekalian rak TV-nya. Pengeluaran ekstra jelas nambah.

Memang sih, kreditan yang diambil istrinya ini masih terhitung dalam ‘hitungan’ Pak Ridwan. Jadi masih kebayar. Tapi, pemikiran Pak Ridwan lain. Kalo penghasilan yang dia dapat tidak ada yang bisa ditabung, lantaran habis buat bayar kreditan ini dan itu, yang ditakutkan adalah kalau sewaktu-waktu ada keperluan mendadak sementara ia tidak ada anggaran lagi, salah-salah inilah yang nanti bisa menjadi potensi minus dan bibit petaka.

Maka ketika semua kreditan sudah lunas, dan istrinya sudah bersiap-siap ganti mebel baru, dengan kredit lagi, kontan Pak Ridwan teriak, “Tidaaaaaak! Saya capeee…!” Teriakan Pak Ridwan ini kenceng banget. Istrinya sampai kaget. Karena tidak biasa Pak Ridwan teriak kayak begini.

Saking kagetnya, istrinya itu engga pernah melayani lagi tawaran-tawaran barang kredit. Takut Pak Ridwan teriak lagi! Lagian istrinya ini ngerasa juga bahwa takutnya nanti dia jadi biasa ngutang.

Mau apa-apa tuh sabar, biar engga salah langkah.

Bagikan Artikel ini:

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Kode *
Time limit is exhausted. Please reload CAPTCHA.