Cara Jadi Orang Kaya Yang Arif

Sekeluarga emang beloman pada makan dari semalem. Berarti siang kemarin makan terakhir.

Rincian tagihan demi tagihan dah kayak bikin nafas makin kecekik. HP butut, dah ga sreg lagi dibuka. Sebab isinya omelan demi omelan. Pakaian kotor dah dicuci ga pake sabun, udah lama.

Dua anaknya minum air gula pagi itu, yang memang tinggal dua sendok.

Gas juga udah ga ada. Dan udah ga ada yang bisa dimakan juga. Itu juga sudah kepikiran jual kompor gas. Lumayan dapat 50 sampai dengan 100.000-an aja mah.

Sejak jatuh. Rumah dijual. Sudah satu setengah tahun tinggal di kontrakan kecil.

Jelang zuhur… Ada suara ngasih salam…

“Mpoookkk!!! Udah pada makan siang? Ni Mama bikin sop.”

Yaaa Allah… Dua mangkok sop panas… Sayur bening ada minyak-minyaknya gitu. Potongan wortel merah nyala. Campur sama potongan kentang segar. Kuning. Ada potongan daging. Plus satu bakul nasi putih panas.

Itu sekeluarga langsung pada nangis.

“Kayak lebaran…”, katanya. “Koq bisaaaaaaaa…?? Kayak kiriman dari langit…”

Keluarga ini beristighfar. Zaman seneng, zaman ada, zaman kaya… Keluar masuk restoran sekeluarga dengan makan yang selalu mubazir. Gaya doang, “Tar kalo ga abis, dibungkus” Abis itu dua hari tuh bungkusan ga diliat. Sampe dibuang…

Perjalanan bagi keluarga ini belum berakhir. Tapi air mata karena Sop Daging Seger siang itu membuat mereka merasa kaya sekali. Penuh syukur. Dan penuh kerendahhatian untuk banyak bertaubat kepada Allah.

You may also like...

Leave a Reply

Social Media Auto Publish Powered By : XYZScripts.com