Yusuf Mansur

Cukuplah dengan Penilaian Allah

 

 

Jangan berbuat karena penilaian orang. Cukuplah dengan penilaian Allah. Dengan demikian, diri kita akan terbebas dari rasa kesel dan sebel.

Di rumah, sekolah, kampus, kantor, lembaga, di persaudaraan, di pertemanan, lakukan apapun bukan karena siapa-siapa. Tapi karena Allah. Itu bakal bikin adem hati.

Sebab jika kita ngelakuin sesuatu, karena seseorang, maka akan banyak kecewanya. “Kok ga dihargain sih? Kok ga diliat sih? Sebel deh.” Gitu.

Urusan kita, berbuat. Urusan nilai, urusan Allah.

Tatkala kawan-kawan ngejar prestasi, ngejar nilai, periksa hati. Sudahkah diniatkan karena Allah? Kalo ga, bakal cape sendiri.

Apalagi ketika berdakwah. Saat yang diajak malah marah-marah, nuduh begini begitu, ya periksa aja hati dan perbuatan sendiri. Ga perlu ngejelasin macam-macam.

Saat masak, lalu suami malah ngedumel, dan anak komen ga enak, ya ikhlas aja. Makan aja sendiri. Selow. Terus ga usah dimasakin lagi tuh pada, hehehe.

+Suf… Yang terakhir koq kayak ngambek? Dimakan sendiri? Apalagi pake ga mau masak lagi. Itu namanya pundungan. Kan katanya ikhlas aja? Baca selanjutnya

Exit mobile version