Dhuha dan Saham

Dhuha dan Saham

Dhuha dan Saham

Beli saham apa? Soal saham, saya ada feeling ke 1-2 saham. Mangga, shalat dhuha dulu. Udah bisa dhuha.

Nanya Yang Maha Jagoan Saham, Pengendali Naik Turunnya Saham. Sampein. Pengen punya juga. Kepengen ikut berkah dan memberkahi juga. Pengen ikut juga di dalam perusahaan yang dibeli sahamnya. Biar dapet pahala dan kebaikan juga dari mata rantai kebaikan perusahaan yang dibeli sahamnya. Pengen punya juga jadi owner.

Sebagai bagian dari afirmasi dan visualisasi juga, bahwa kepengen menjadi investor berkelas nasional dan global. Mulai dari beli saham yang kecil dan sedikit, 1-2 lot. 10-100 lot. Sampe berafirmasi yang sangat besar. Pengen ada saham yg mayoritas di semua saham-saham unggulan.

Ok. Kemudian abis-abis dhuha, sempetin SIT dan AYM4Surah. Bisa bukan cuma buat urusan saham, yang kita pengen dapet petunjuk dan bimbingan-Nya. tapi juga semua urusan dunia akhirat kita.

Satu Nama Allah, untuk semua urusan. Apalagi cuma urusan saham. Tapi ga boleh ga lapor. Lapor, lapor, lapor. Supaya kalo pun rugi, Allah Berkenan Sekali Tanggung Jawab. Kayak pas mau ngutang. Ngutangnya sih barangkali jika ada kebaikan, potensi kebaikan, jadi kebaikan, ya ga apa-apa.

Masalahnya kan, ga nanya dulu ke Allah. Ga pamit. Ga izin. Tidak minta advis-Nya. Ga minta pendapat-Nya. Nyelonong bae, maen ngutang-ngutang aja. Ini yang bahaya. Allah ga dilibatkan di titik enol.

Dhuha dan Saham

Di WWW.KULIAHWISATAHATI.COM dipelajari banget di KULIAH TAUHID 01 dan 02. Ikut aja tuh ya. Duit pendaftarannya buat sedekah dan kebaikan-kebaikan. Jangan mikir. Nah, kalo dari awal ngutang, udah nanya, udah minta pendapat, minta izin. Maka, Allah benar-benar penuh tanggung jawab. Saya masih sering lalai. Makanya masih suka bolong dan susah, soal utang ini. Padahal misalnya, utang-berutang dan mengutangkan, bisa jadi ini makanan sehari-hari penjual dan pembeli.

Juga urusan lain, nikah, misalnya. Masa ga ngelibatin Allah? Mau jalan-jalan, mau pergi-pergian, mau ke mana gitu? Emang bisa lepas dari Allah? Nah, saham manapun yg mau dibeli? Belinya pake duitnya Allah, kan?

Inget-inget terus prinsip Mansurmology juga ya. Soal niat-niat baik. Soalan berkah dan keberkahan. Soal ownership. To own. Sampe ketemu siangan ntar ya. Tar saya kabarin setelah dhuha dan lain-lain. Bismillaah walhamdulillaah.

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: