Yusuf Mansur

Du Bisnis

negeri

 

 

Saya ngajar bisnis maka saya ikut belajar berbisnis juga. Ga ada yang aneh. Biasa aja. Saya ngajar zikir, ga zikir, baru aneh. Ngajar, ya laksanakan.

Ketika bisnis, bagi buat Allah 90%. Tar Allah kasih 900%. Paling engga, 10%. Dengan saya ikut belajar bisnis, tar bisa sama-sama sedekah juga dengan kawan-kawan.

Saya ngajar bisnis bahkan saya sengaja lewat TV. Supaya dagang ga jadi tabu buat semua ummat. Bukan hanya ummat Islam saja.

Nah… karena ngajar lewat TV, ya saya sekalian nyontohin. Promo Paytren, Miracle, madu, baju, dan lain-lain… he he he he. Don’t be sewoter. Be kalemer.

Paytren, 90% keuntungannya disedekahin. Miracle, 100%. madu, untuk mbiayain YMTV. InsyaaAllah ga ada yang aneh-aneh. Mohon doa.

Please… du bisnis. Please, du bisnis. Please, du bisnis. Bisnis is a part of great ibadah too… Don’t be Takuter tu du bisnis. Ada Allah.

Pesantren mana yang ga ngajarin santrinya jual beli? Bisnis? Belajar-belajar dagang? Juga kerja? Saya, ya produk pesantren juga. Jadi kebawa-bawa iramanya.

Saya kalo dapet kesempatan, bicara di seminar internasional, tetep dagang. he he he. Kesempatan. Begitu juga Indonesia. Kudu masif dagangnya. Ekspor.

Saya bangga sama Nabi Muhammad saw. Sebagai juga Rasul, beliau dagang. Top dah. Pemimpin besar, tetep dagang. Tetep kerja. Ga minta. Tapi memberi. Contoh tuh.

Pamit dulu ya… Hidup pedagang…!!! Hidup juga dah pekerja… Tar siapa yang beli, he he he. Ya kerja, ya dagang…

Exit mobile version