Guru dan Murid

Guru

 

Guru ngajar senam, lalu dia senam. Ngajar nyetir, nyetir. Ngajar ngebengkel, buka bengkel. Yusuf Mansur ngajar usaha atau dagang, lalu usaha atau dagang. Guru yang baik tidak ngajar hanya pake mulutnya, hanya pake lisannya, tapi berusaha memberi contoh riil. Saya kepengeeeeeen jadi guru yang baik.

Berdaganglah, berusahalah, bekerjalah, bergeraklah… Semuanya adalah ibadah. Mencari karunia, menebar manfaat. Jangan malu dagang, usaha, kerja. Dan jangan membenci mereka. Doakan pula yang masih meminta-minta, ngegantung sama orang, dan diem aje kerjaannya.

Boleh juga belajar dari orang Betawi. Orang Betawi suka bicara begini, “Kerjaan lu, tidur aja.” Lihat, tidur juga disebut kerja, he he he. Piiiisss…

Saya benar-benar nyontohin dagang, usaha sekalian. Contoh riil, contoh nyata. Sekalian manfaatin momen, he he. Bukan hanya sah, tapi kudu. Liat, denger, tiru. Tentunya dari apa yang baik dari Yusuf Mansur. Yang ga baik, yang ga layak, janganlah ditiru.

Ngajar sedekah, maka juga bersedekah. Ngajar zikir, maka juga mencintai zikir. Jadilah juga sebagai contoh buat sekitar. Ajak, rawat, dan jadi uswatun hasanah. Jangan lupa, bebaskan hari-harimu dari buruk sangka, negatif, dan kemalasan.

Guru yang ngajar memasak, menyuruh memasak. Ngajar senam, nyuruh senam. Ngajar sedekah, nyuruh sedekah. Ngajar usaha atau dagang, juga nyuruh usaha atau dagang.

Dulu suka bercanda waktu SD… “Pala luh, dari Hongkoooonggg…”, eh sekarang bolak-balik ke Hongkong. Benar-benar deh, Keajaiban Allah.

Dulu suka bercanda, “Ngopi sore-sore di Malaysia, makan malam di Singapore, sarapan pagi di Australia, malamnya ngaji di mushalla rumah lagi…” Ga nyangka semua bisa terjadi. Dan orang yang beriman, akan nambahin kalimat, “Semua atas izin Allah…”

Dulu ibu saya, hampir saban mandiin saya, doain saya, “Agar bisa bolak-balik ke Mekkah, kayak ke depan pintu…” Saya protes. “Ga mungkin Bu… Masa ke Mekkah kayak ke depan pintu, bolak-balik sesukanya…”

Alhamdulillaah, kuping dijewer! He he. Jeweran sayang. “Ga percaya sama Allah ya…? Itu kan doa… Kalau Allah udah bilang Kun… Fayakuun… Apalagi ibu mintanya pake shalawat (sambil baca shalawat maksudnya)…”

Saya diem dah. Ngaminin.

Subhaanallaah, ternyata kesampaian. Itu doa rentang tahun ’80—‘88. Hampir setiap saat doanya ibu begitu. Subhaanallaah, benar-benar kesampaian.

Saya pernah terbang ke Mekkah sore. Sampe sana jam 23.00. Makan dulu di Jeddah. Jam 01.00 bergerak ke Mekkah. Jam 02.00 sampe di Mekkah. Jam 04.00 prosesi umrah selesai. Terus shubuhan di Masjidil Haram. Jam 07.00 nya ke Jeddah lagi. Sore, udah di Jakarta! Subhanallah.

Pernah juga pergi ke Jakarta-Malang-Surabaya-Singapore. Terus ke Malaysia. Laa hawla walaa quwwata illaa billaah. Dream, pray, ‘n action

Mungkin Anda juga menyukai

2 Respon

  1. PayTren berkata:

    Masya Allah…
    Iya tadz,,saya ikut Ustadz…
    Ustadz banyak sedekah,,saya pun harus bisa banyak sedekah…
    Ustadz usaha,,saya pun ikut usaha ustadz di PayTren….
    Ngikutin gurunya.Alhamdulillah semoga jadi kebaikkan…

  2. Mia Dewi berkata:

    Inspiring… semoga menjadikan saya dan ibu2 lainnya selalu mendokan anak2nya dengan doa terbaik dengan hati yg ikhlas….

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: