Yusuf Mansur

Islam itu (Harusnya) Bersih

bersih 

Di Hongkong, semua tempat, 3 sampai 4 bahasa dipakai untuk penunjuk jalan dan penunjuk tempat, bahasa Mandarin, Inggris, India, Indonesia. Tapi khusus di lapangan Victoria, hanya ada 1 bahasa, dan ditulis gede-gede: DILARANG BUANG SAMPAH. Sebab di situ banyak kawan-kawan TKW. He he he, PENGHINAAN. Seakan-akan, untuk urusan sampah dan kebersihan, bangsa lain ga perlu diberitahu lagi.

Ada 2 juga kejadian yang bikin saya tertegun sebagai anak bangsa. Saat saya di lapangan Victoria tersebut, ketika jalan, ada petugas yang mengikuti sekelompok TKW di sana.

Saya nanya, “itu
 intel (intelijen)?”

Pemandu saya tertawa, “Bukan ustadz. Itu petugas kebersihan. Mereka ngikutin TKW jalan. Lihat di tangannya petugas itu apa?” Saya liat tangannya tuh petugas. Ternyata dia pake sarung tangan plastik dan bawa kantong sampah. MasyaaAllah!! Buat stanby mungut sampah!!!

Kelewatan ya? Masa segitunya ya? Hi hi hi. Tunggu dulu. Itu belum seberapa… Waktu saya mulai ceramah, semua sudut ditungguin petugas. Petugas-petugas ini berdiri dengan dinginnya dan dengan sikap sempurna. Kami-kami mengaji, mereka nungguin.

Setengah merenyi, tau ya merenyi? Meringis. Setengah meringis, saya nanya, “apakah yang nungguin kita-kita ini adalah petugas kebersihan juga?” “Bukan polisi or keamanan?” Guide saya kembali tertawa. Bukan polisi atau keamanan. Mereka petugas kebersihan. Mereka akan langsung memungut bila ada sampah!!!

Begitu ada yang naro tisu dan plastik yang masih ada isinya kue sepotong, itu petugas langsung nyamber, bettt…!!! Langsung dianggep 
sampah, he he he. Petugas-petugas ini udah ga lagi bercakap-cakap, ga lagi berkata-kata, sebab mungkin cape ngasih tau… Ya Allah bangsaku…

Di sini, di tanah air juga, kelakuan kita soal sampah, ga kurang-kurang kacaunya. Ampyuuuuuunnnn… Kayaknya kok ya susah sekali kita bersih. Tapi masa iya kita ga bisa ya? Pasti bisa lah asal mau.

Saya sering lewat sekolah-sekolah, duh duh duh, halamannya ampun-ampunan kotornya. Juga sudut-sudut lain. Dari kaca mobil mewah, bisa saja terlempar sampah ke jalan raya, sementara mobil masih melaju. Laa hawla walaa quwwata illaa billah.

Yuk, kita biasain kebersihan dari diri kita, rumah kita, anak-anak kita, lingkungan kita, insyaaAllah dah Indonesia Bersih… Lahir batin bersihnya. Dan barangkali komedi satirnya, cermin kotor diri dan kotor lingkungan, yang juga cermin masyarakat dan pemerintahannya. Na’udzu billaah ya

Demi Allah nih ya. Saya sewaktu lawatan ke Jepang, dari satu kota ke kota lain, saya konsen ke sampah. Kali-kali aja ada tutup botol atau sampah plastik atau apa… Engga ada loh. Sampe menuju Kyoto, di atas kereta, ada sampah. Saya tereak, ada tuuuuhhh…!!!

Kawan saya nanya, “ada apaan stadz…?”

“Akhirnya ada juga sampah di Jepang, barusan di halte ada sampah…”

Jawabannya mengejutkan saya, “Oooohhh… Itu pasti tadi ada orang Indonesia di situ…”

Paaarrrraaaahhh… Sebel banget…Masa iya sih, kalau saya jadi presiden, saya kudu bikin Menteri Kebersihan dengan 10 wakil menteri? Sektor ibadah, perbelanjaan, sektor pendidikan, perkantoran, dan lain-lain, he he he… Masa iya kudu ada menteri khusus gitu loh… Khusus kebersihan. Memalukan.

Waktu di Melbourne, satu malam, kami pulang hampir jam 12 malam. Semua kawan kelelahan. Kami masuk ke rumah kawan yang kami tumpangi. Dalam keadaan cape, semua milih langsung tidur. Eh, tuan rumah sibuk ngeluarin tempat sampah. Kayak tong plastik gitu. Organik dan bukan.

Saya nanya, “mas, ga besok aja? Kok malam-malam ngeluarin tong sampah?”

Tuan rumah senyum. Saya diajaknya ke depan jalanan. Wow… Sepanjang rumah, tanpa saya perhatikan, sepanjang jalan, tong-tong udah berjejer rapih. Di depan rumah-rumah, di tepian jalan.

Kata tuan rumah, “sebentar lagi, secara disiplin, ada mobil kebersihan yang keliling ngebersihin tong-tong ini. Resikonya berat jika lalai.”

Di Singapore, meludah aja kena denda. Kita, kalau di masjid, sendal-sendal kita biasa kena ludah, he he he… Hoooeeeekkk… Iiihhh…

Uppppsss… Sorrriii… Tentu masih ada yang tersisa dari negeri kita, sesuatu yang kita bisa banggakan… Apa ya…??? Hhmmm… Entahlah… Saya memilih percaya, masih banyak yang bisa dibanggakan dari negeri saya, dan masih bisa sangat-sangat diperbaiki dan memperbaiki diri, termasuk soal bersih-bersih.

Exit mobile version