Islam Itu Luwes dan Asyik Juga Gak Kaku

Islam itu luwes dan asyik juga gak kaku. Alhamdulillaah…

Islam itu luwes

Kebiasaan gak membaca, kurang bahasa, gak mau mikir lebih, membuat pendapat bisa jadi sangat kaku… hehehe. Dan jangan-jangan itu ya saya sendiri…

Oke…Kawan-kawan jangan lupa bahagia ya… Mangga dibaca-baca twitnya saya yang dari kemaren-kemaren di @Yusuf_Mansur (https://twitter.com/Yusuf_Mansur) Jika ada waktu saja. Gak maksa kok. Kalo sempet aja.

Segitu asyiknya Islam dan ajarannya, Tapi sebagian kita pemeluknya, malah senengnya yang gak asyik-asyik, hehehe. Segitu luwesnya, segitu lenturnya, sebagian kita malah demennya berkerut, pusing, debat, gak enjoy. Malah kayak gak pengen nengok kanan kiri. Sebenarnya sih ya gak apa juga, cuma, rugi amat.

Kurang bahasa ini juga bisa jadi letak dari perbedaan atau perbedaan bahasa komunikasi. Dan bagi saya, ya udah. Mau gimana? Hehehe. Aman-aman aja saya mah. Wong happy inside.

Saat berbeda, saat saya belum memahami, saat saya merasa berseberangan soal pendapat, ya saya jaga akhlak saja.

Islam bisa jadi kurang laku nanti di kalangan anak-anak remaja dan milenial. Isinya ribut, mengkerut, mengutuk. Isinya stress. Kita sebagai duta-duta agama Islam sendiri, ga mampu menarik kalangan yang lebih luas, bisa jadi. Sebab siapa juga yang mau liat orang ribut mulu.

Yuk, tampilin Islam yang penuh rahmah, kasih sayang, cinta kasih, mau mendengar, mau memahami. Nah karena alasan ini pula, saya mencoba mendengar juga memahami. Saat ada orang-orang yang kasar terhadap saya, ya gak apa juga.

Saya mencoba mendengar dan memahami. Lalu saya memaafkan, berdoa dan mendoakan.

Kawan-kawan bisa belajar. Bareng-bareng saya. Karena saya juga masih belajar untuk self control. Yuk kita belajar untuk lebih memilih, mendengar, memahami, doa dan mendoakan! J

Kalau tidak bisa? Setidaknya sudah mencoba mendengar, sudah mencoba memahami. Selebihnya, jika bisa diskusi, ya diskusi. Tapi beneran berdiskusi, bukan ingin menyerang dan menjatuhkan.

Islam Itu Luwes dan Asyik Juga Gak Kaku

Jangan biasain nyolot, nyerang… Jangan! Yang rugi kita-kita. mood jadi bad. Jadi jelek. Muka ikut-ikutan jelek juga, hehehe. Rizki, asli, bisa ikut-ikutan jelek juga. Santai mawon. Kalem.

Apa aja jadiin ilmu. Apa saja jadiin amal saleh… Minimal amal saleh sabar dan baik sangka dan doa mendoakan.

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: