Jangan Menstempel Dengan Narasi Kesusahan

Jangan Menstempel Dengan Narasi Kesusahan

Kawan-kawan… Ketika kita susah, sulit, punya kesulitan, punya kesusahan… Punya persoalan, permasalahan, kesedihan, beban, penderitaan… Jangan sampe menstempelnya dengan narasi itu… Harus pandai-pandai juga menarasikan dengan narasi berbeda… Dan pandai motong-motongnya juga… Sehingga yang muncul, hanya yang positif. Ga ada negatifnya sama sekali…

Jangan Menstempel Dengan Narasi Kesusahan

Saya kasih contoh… “Saya lagi terpuruk. Bismillaah. Saya coba bangkit lagi…”

Kayak begini, potong aja juga. Biar narasinya positif sempurna dengan izin juga rahmat Allah… “Bismillaah. Saya coba bangkit lagi…” Gini aja.


“Gue lagi putus kuliah nih.. Mau nyari kerjaan dulu dah… Hidup buat makan aja susah. Apalagi buat kuliah. Putus dah akhirnya…” Nah, ini diubah juga… Ngapain juga ngasih tau orang kalo putus kuliah… Dan ngapain juga ngasih tau orang kalo susah buat makan. Susah buat biaya kuliah… Ga perlu orang tau juga… Kecuali doa… Doa boleh curhat sesukanya juga sebebasnya. Dan malah jadi bagus banget, mengungkapkan keadaan diri. Tapi di depan Allah. Di depan makhluk-Nya mah cukup bilang: “Gue lagi nyari kerjaan nih…” Segini aja… Segitu aja.

“Saya biar cuma tamatan SD, bisa lah kalo cuma benerin mobil Abang mah…” Nih liat…. Ngasih tau orang, bahwa kita cuma lulusan SD. Ga syukur banget, hehehe. Banyak yang ga sekolah sama sekali. Dan ini bukan merendah. Ini kurang belajar jadi the winner, hehehe. Maaf ya. Dan ya bukan tinggi ati juga bilang begini: “Bang, insyaa Allah saya bisa benerin mobil Abang..” Gitu.

Jangan Menstempel Dengan Narasi Kesusahan

“Saya kalo matematika mah nyerah dah. Tapi kalo Bahasa Inggris, bisa insyaa Allah…” Perbaiki nih kalimat… Hidup keliatan bener trauma, takut, sebel, sama matematika, hehehe. Nuduh ya? Bloon di matematika, hihihi. Dan ini bukan kiamat koq. Cukup malahan langsung aja ngomong pake Bahasa Inggris. Malah ga perlu bilang dengan diedit: “Kalo urusan Bahasa Inggris, kasih saya dah.”. Ga perlu. Langsung aja makan kunci inggris, hehehe.

Buat yang mau belajar jadi the winner jadi pemenang coba deh baca buku saya apa aja ini linknya: https://bit.ly/bukupengubahhidup

Ada tukang ojek online yang baca buku Jaminan ngamalin apa yang ada di sana, Alhamdulillah, bisa lulusin anak-anaknya jadi sarjana. https://bit.ly/bukujaminan

Silakan dah yah pilih aja yang kira-kira sesuai dengan kebutuhan kawan-kawan.

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: