Menyampaikan Hajat dan Keinginan ke Allah Itu Doa

Biasakan

Tidak Mengapa Berbeda Soal Dhuha dan Sedekah

Berbeda itu tidak apa-apa. Kita yang penting tidak merasa paling benar, paling pintar. Apalagi sampai menghina, mengecilkan, merendahkan, mengolok-olok yang berbeda pemahaman dan pandangan.

Wa ba’du. Saya kalau ditanya, “Memang Ustadz niat melaksanakan shalat dhuha untuk apa? Kok niat shalat dhuha buat kaya? Masa’ buat supaya kerja? Masa’ buat supaya keterima itu judul skripsi? Masa buat jodoh? Kok ga buat Allah?

Memisahkan Antara Niat dan Doa

Saya memisahkan antara niat dan doa. Saya menyebut yang di atas itu wilayah doa.

Niat ya pasti karena Allah dan untuk Allah. Misal, bukankah kita disuruh minta sama Allah. Jadi, dari awal kita niat ya nurut sama Allah, minta sama Allah.

Kita disuruh-Nya agar kita punya amal, ya kita pun Bismillaah, beramal. Kita niat benar juga buat Allah. Tidak dhuha supaya dilihat manusia. Tapi supaya dilihat Allah.

Segala Keinginan yang Dikatakan Kepada Allah Itu Doa

Lalu adapun segala hajat dan masalah, apapun itu, maka itu judulnya adalah doa. Kalau udah judulnya doa? Masa ga boleh? Secara doa mah ga dhuha juga gak apa-apa. Doa ga sedekah dulu gak apa-apa. Doa ga sambil haji atau umrah juga gak apa-apa. Doa ga baca Qur’an dulu juga gak apa-apa.

Tentu apalagi jika disertai dulu amal saleh. Apapun itu amal solehnya. Ga lucu kan? Sebelum sedekah, boleh doa, boleh minta, boleh berharap, boleh ngomong, sama Allah. Lah setelah sedekah? Malah ga boleh? Gara-gara dianggap niatnya salah.

Ini berlaku di serenceng amal soleh yg lain. Misal, boleh abis baca Yasin minta kerjaan sama Allah? Baca Yasinnya buat dikasih kerjaan dong?

Saya kalaupun disangka begitu? Gak apa-apa juga. Saya merasa terhormat sekali bisa minta sama Allah. Apalagi baca Yasin dulu. Ga baca Yasin, langsung minta kerjaan aja, juga gak apa-apa kan.

Lalu? Apakah mencederai pahala dan kebaikan akhirat?

Ini dulu dah. Hehehehe.

Met SIT. Met AYM.

You may also like...

Leave a Reply