Pilih yang Kita Suka atau Orang Lain Suka?

suka

Bismillahirrahmanirrahiim.

Ini sih pengalaman, ya. Kita suka sama sebuah baju. Rasanya fit di badan. Enak di badan. Nyaman di badan. Terus kemudian ada komen dari orang lain, “Wuih, lu pantesnya ga pake baju ini, deh.”  Dikomen soal warna lah, corak lah.  Tapi, ya karena kita nyaman, sama baju ini, ya gapapa juga. Akhirnya, kita ga ganti. It’s okay pake itu lagi, misalkan. Dipake lagi, dipake lagi.

Sekarang bandingkan dengan keadaan misalkan kita ikutin perkataan orang itu. Kita pake baju yang berbeda dengan  yang kita suka. Nyaman sih di badan, tetapi lebih pada yang bagus menurut orang.

Apa yang terjadi?

Sebenernya, ketika kita make itu, kita jadi ga PD malah. Jadi ga nyaman malah.

Nah, apa tuh hikmah di balik itu menurut temen-temen? Coba dikirim ke sejutayusufmansur@gmail.com  atau bisa juga langsung komen di bawah artikel ini. Makasih, ya…

 

Mungkin Anda juga menyukai

14 Respon

  1. sonna berkata:

    pede aja lagi

    make apa yg menurut saya nyaman. ga perduli omongan orang

    🙂

  2. Sera berkata:

    Ga semua yang menurut orang baik, baik juga untuk kita 🙂

  3. emmi rungkut-sby berkata:

    assalamualaikum uztad, klo menurut q sih lebih enak jadi diri sendiri aja, jujur ama diri sendiri aja, apa yg kita suka/inginkan itu yg kita pakai/lakukan selama ga’ ngrugiin org lain, jalani aja dah, klo kita ngikuti omongan org selain ga enak di ati sebenarnya bisa pusing juga iye klo yg komen 1 org klo yg komen 3, 6 org dan semua pendapatnya beda2? malah bikin pusing pala barbie nih!

  4. trisna dewi berkata:

    pake yg nyaman buat kita sesuai dgn syariat

  5. djaya berkata:

    Sebagai mahluk sosial selayaknya kita peka terhadap lingkungan. Apa yang baik menurut kita, belum tentu baik bagi orang lain, begitupula sebaliknya. Dan sekali waktu kita harus bisa berkorban buat kebaikan orang lain.

  6. wahyu sandari berkata:

    Menurut saya menjadi diri sendiri itu lebih baik., peka terhadap lingkungan itu memang harus, namun dengan memperhatikan akidah2 agama juga. Lakukan yg sesuai dengan hati dan baik bagi orang saja. Just opini. hehe

  7. rohadi berkata:

    Enakan yg nyaman dipake walaupun ada yg komen ustadzzz

  8. wasja berkata:

    Ikut shere yah…
    Kadangkalanya kita harus percaya diri pakai yg kita suka tentunya dengan mengedepankan ahlak… dan bisa juga kita mengikuti apa orang sampaikan…. yg tentunya hrs kita filter dg ahlak juga… nuhun

  9. Lhya berkata:

    Asl,qum..
    iya stadz, gunain pakaian yang nyaman dan sesuai syariat

  10. rahmat berkata:

    Assalamualaikum
    Kalo menurut saya, kita harus meyakini bahwa ketika kita yakin berbuat baik dan benar, maka kita jangan terpengaruh oleh pengaruh eksternal yang bisa mempengaruhi pikiran ke arah yang tidak sesuai.
    Dan komentar komentar normalnya memang akan bermunculan ketika kita akan melakukan sesuatu, apapun itu. Maka dari itu kita sebaiknya memiliki benteng diri agar bisa menyeleksi komentar- Komentar mana yang dipersilahkan masuk dan yang tetap di luar diri.

  11. Imel berkata:

    Kalo yang dimaksud ‘baju’ itu adalah keyakinan, ibadah, norma, aturan kita liat siapa yang kasih saran. Misalkan yang ngasih saran ahli mode,mungkin betul kita ngaco dan itu demi kebaikan kita. Tapi kalo yang ngasih saran juga gaya berpakaiannya ga lebih baik dari kita, sarannya bisa jadi masukan buat kita perbaiki diri. Jadi kalo ada yang bilang, wudhu lo salah, masa kiri dulu? Kita kudu introspeksi diri dulu, siapa tau emang kita yang butuh perbaikan dan yang nyaman di kita belum tentu benar.

  12. Roy Maristha berkata:

    Assalamualaikum Pak Ustadz,
    Kalo menurut saya pribadi sih, orang lain hanya menilai dari tampak luarnya saja sedangkan kita yang merasakan efeknya dari baju yang kita pakai. Jadi lebih baik cari yang menurut kita nyaman saja,meskipun orang lain berkata itu jelek. Yang penting kan baju itu kita beli dengan uang yang halal.

  13. sinji sugihara berkata:

    kalo saya sih tadz ga penting apa kata orang, yg penting kata Allah, kalau Allah redho+saya suka yah saya pake ajha, karena kalau kita nurutin manusia relative penilaianya

  14. kamila berkata:

    Gabung paytren nya ustad yusuf mansur…
    berbisnis juga sedekah…dunia dapet akhirat dapet. Ayuk gabung skrg di http://leadertreni.net/kamila
    Wa 081939430454

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: