Salam Hormat untuk Seluruh Anggota Korlantas

Salam Hormat untuk Seluruh Anggota Korlantas Seluruh Indonesia

Salam Hormat untuk Seluruh Anggota

Saya mendoakan kepada dan juga buat seluruh anggota korlantas seluruh Indonesia. Tentu saja juga teruntuk keluarga besarnya korlantas. Saya memberikan salam hormat juga mengucapkan terima kasih buat semua, yang udah berjasa mengurus, membantu, dan melayani kami di jalan raya… Met baca Qur’an, met baca empat surat, met istighfar, tasbih dan shalawat…

Salam Hormat sekali lagi dari Yusuf Mansur untuk seluruh anggota dan keluarga besar Korlantas Polri.

Yusuf Mansur.

***
Kalau lagi di jalan kan kita sebenarnya juga Allah jagain melalui pak polisi lalu lintas yang ngatur lalu lintas. Makanya, kita doain para polisi ini udah capek-capek di jalan, berlelah-lelah di jalan, keringetan di jalan, kepanasan di jalan. Kita juga kalau emang bener, punya surat, gak ngelanggar rambu lalu lintas mah nyantai aja. Seringnya kita takut liat polisi di jalan kan karena kita gak punya sim, gak bawa stnk, gak lengkaplah surat-suratnya, makanya juga Allah sebenernya gak ridho kita jalan begitu, lewat polisi, Allah bilang, ”Hei kamu jangan melanggar peraturan.” Allah gerakin polisinya buat nyegat kita, padahal mah yang lain lost aja gitu. Giliran kita ya kok ndilalah dicegat, ya karena melanggar peraturan hehehe.

***

”Gak ada uang Ustadz, buat bikin SIM.”

Lah punya motor bisa, ngapa punya SIM kagak?

”Motornya kredit alias nyicil Ustadz… Masih bisa.”

Nah ini kurang bener, benerin deh, mintanya sama Allah, bukan sama kredit, santai aja, kalo gak punya motor mah.

Yang kayak begini-begini saya tulis banyak banget di buku saya cek aja dah di: https://bit.ly/bukupengubahhidup

Cari-cari aja buku yang sekiranya pas, atau kalau saya mau kasih rekomendasi coba nih baca buku Jaminan: https://bit.ly/bukujaminan murah juga gak nyampe Rp.10.000, saya mah niatnya berbagi ilmu aja biar pada tau gitu, biar pada jelas gitu.

Silakan yah manfaatkan kesempatan yang diberikan jangan sampai menyesal kemudian.

Sekali lagi salam, Yusuf Mansur.

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: