Sapu

Di dunia ini kadang mirip juga kisah seorang anak nyapu. Rapih sebenernya. cuma ada satu area yang ndilalah gak kesapu dengan baik. Lalu orang yang gak sanggup melihat kebaikan yang lebih luas, melihat hanya area yang gak kesapu itu. Ya nasib dah, hehehe.

Sapu ustadz yusuf mansur
gambar ilustrasi anak menyapu
sumber: pixabay.com

Contoh soal anak yang nyapu tadi, adalah juga cerita tentang ikhlas dan keikhlasan. Jika si anak ikhlas, cukup ia sapu aja lagi area yang belum kesapu dengan baik. Toh untuk kebaikan dia juga. Gak usah ngedumel, “Kenapa orang hanya melihat yang belum kesapu?” Ketimbang yang udah.

Anak yang nyapu tadi, yang udah berlelah-lelah nyapu. Yang entah gimana, manusiawi, ada yang belum kesapu mah. Jika ia kemudian bereaksi negatif, hanya akan bikin lelah. Menerima dibilang nyapu gak pernah rapih, malah justru akan meninggikan derajat.

Saya, Yusuf Mansur, lagi belajar melihat kebaikan orang… Hanya kebaikan orang… Maka jika ada sesuatu yang buruk, negatif, jelek, salah… Saya tetap melihat sisi kebaikannya. Apa nih kebaikannya? Seriusan dicari! Sampe ada. Dan tetap fokus ke kebaikannya. Benar-benar sampe ada.

Kenapa hanya berusaha melihat sesuatu dari sisi yang baik-baik saja dan kebaikan? Lah keburukan diri sendiri aja udah banyak banget. Dan ya diri sendiri yang buruk gini aja, tetep pengennya dilihat kebaikannya. Setitik mah.

Kalau kita hanya melihat sisi baik dan kebaikan. Maka sekitar kita juga akan begitu. Aman pula lah kita dari jariyah jelek, andai pikiran, tulisan, omongan, dan tindakan kita gak ada niru dan ngikut.

Sebaliknya, bahaya sekali jika kita hanya melihat dari sisi buruk dan keburukan. Apalagi bila terproduksi, menjadi pikiran, tulisan, omongan, tindakan, yang ditiru oleh orang banyak. Serem! Jadi jariyah super jelek. Saya asli males begini. Dosa sendiri aja udah payah bener.

Contoh… kita menemukan kejelekan kawan sedang sebenarnya banyak sekali kebaikannya. Andai kita simpen buat diri sendiri, bagus. Masih aman. Ini aja sebenarnya kudu diistighfari. Sebab bisa aja, sok tau, atau ga keliatan kebaikannya. Atau salah sangka.

Akan jadi parah, bila “temuan” yang sebenarnya masih perlu dikaji lagi itu, terproduksi keluar… Menjadi ghibah atau fitnah… Duh…! Rugi bener idup…! “Temuan” itu udah ke mana-mana. Dah dimakan banyak orang. Kasian orang-orang juga. Jadi berdosa gegara kita… Ampun! Ampun! Ampun!

Saya pun merasa mata saya ga hebat. Sehingga kok bisa-bisanya melihat keburukan orang? Telinga juga gak hebat. Kok bisa mendengar keburukan orang? Tangan juga gak hebat. Kok bisa-bisanya menulis keburukan orang? Kalo gak hebat? Gimana caranya memastikan semua itu: benar?

Bahaya…! Jika saya melihat dengan mata yang gak jernih… Mendengar dengan telinga yang ga jernih. Menulis dengan tangan yang gak jernih. Kenapa bahaya? Frekuensinya bisa kabur-kaburan. Gak bisa menemukan kebenaran. Apalagi pake syahwat, emosi, nafsu… Makin bahaya aja. Nahan diri, jauh lebih baik.

Kalo gak bisa nahan diri saat mengklaim diri menemukan keburukan dan kesalahan orang, Maka saya lebih belajar berusaha mati-matian menemukan kebaikan orang. Lalu kebaikan itu yang saya ceritakan.

Menceritakan keburukan dan kesalahan orang, emang kadang jauh lebih mengasyikkan dan menarik, ketimbang menceritakan kebaikan dan kelebihan orang lain. sebaliknya… Menceritakan kebaikan diri sendiri, akan jauh lebih menarik, ketimbang keburukan diri…

Buat kawan-kawan yang seperti anak yang nyapu tadi. Jika ada yang berhasil menemukan keburukan, kesalahan, kekurangan, kelemahan, kawan-kawan. Asli… Sibukkan diri dengan menerima, dan menyempurnakan saja. Gak usah bela diri atau apa… Dan berterimakasihlah sama beliau-beliau itu.

Sesuatu yang penting yang bisa dan mudah-mudahan mau dicatat, adalah… Jadilah orang yang lebih mengapresiasi… “Nak.. Kamu keren. Bidang seluas ini, bisa engkau sapu… Ini masih ada yang belum kesapu… Biar ini jadi ladang Kakak ngebantu kamu nyapu…” Sambil ngasih duit anak itu, hehehe.

Salam puasa… Salam belajar terus…. Salam, Yusuf Mansur… Bantu lagi Yusuf Mansur menemukan kesalahan demi kesalahannya. Semoga Yusuf Mansur juga ketemu kakak-kakak yang mau bantu menyapu bidang yang belum kesapu dan dibagi duit, hehehe. duit mulu ya? hahaha.

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: