Sewa Blender

blender

Blender saat Luqman jualan es, bukan beli. Tapi sewa.

Sewa 3 ribu rupiah.

Beloman bisa beli blender.

Luqman terkekeh-kekeh kalo cerita soal ini. “Koq bisa ya? Sewa
blender? He he he.”

Tapi ya begitu dah.

Dikasih duit sama orang tua, Rp. 20rb. Buat ongkos dan makan. Memulai
hidup baru.

Kepake beneran untuk ongkos dan makan, 6 ribu. Sisa 14 ribu.

Karena harus mulai dagang, ya dagang aja apa yang dibisa.

Kebetulan sejak kecil, biasa ikut bikin kacang ijo. Dan ikut jualan es
mambo. Buat anak-anak yang sekolah di Madrasah Al Mansuriyah, Jembatan
Lima, Jakarta Barat.

Pengalaman itu mendorong ngejajal peruntungan. Jualan es kacang ijo.
Bukan es mambo. Tapi diplastikin kayak mlastikin es kelapa kalo jajan.

Sekedar diferensiasi aja.

Kisah ini ada dalam buku “Semua Bisa Jadi Pengusaha”

___

___

Buku-Buku Diskon 50%–90% di bukuyusufmansur.com.

Pentalogi Twitter 5 Buku dari Rp.250.000 Diskon 90% jadi Rp.25.000

Kun Fayakun Series 5 Buku dari Rp.350.000 Diskon 90% jadi Rp.35.000

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: