Yusuf Mansur

Siapa Saya?

Siapa Saya

 

Siapa saya? Saya adalah orang yang paling harus belajar.

Siapa saya? Saya orang yang paling harus memohon ampun kepada Allah. Paling harus meminta maaf kepada orang banyak.

Siapa saya? Apa kelebihan saya? Jika itu terlihat karena kekurangan saya ditutupi Allah.

Siapa saya? Saat orang banyak yang lebih pantas di banyak hal daripada saya.

Siapa saya? Yang paling harus mengerti. Daripada minta orang lain mengerti.

Siapa saya? Saya lebih harus menempatkan diri di sela-sela rerumputan, menyatu di antara tanah. Ketika saya tinggi? Orang tau saya pendek.

Siapa saya? Saya pembantunya pesantren. Pembantunya santri. Allah membuat mereka cium tangan saya. Padahal tangan ini penuh dosa.

Siapa saya? Hingga dilayani tukang bubur, tukang nasi goreng. Apakah karena saya ada duit? Bayar? Karena Allah ngizinin semuanya terjadi?

Siapa saya? Ga ada. Siapa kawan-kawan saya? Banyak. Banyak orangnya. Banyak artinya.

Siapa saya? Masih terus mencari… Bantu saya…

Siapa saya?

+ Suf… Katanya mau nyari dulu…? Ini terus aja nulis…?

– Kamu siapa…?

+ Mau tau siapa saya…? Kamu aja masih nanya…

Orang suka sok tau tentang orang… Sampe berani nunjuk-nunjuk, ngata-ngatain, nge cap begini begitu…

+ Suf… Baca Al Mulk dulu.

– Iya…

– Sur…

+ Ahaaaiii… Sekarang Kamu udah inget saya… Dah lama loh… Ga diajak nulis…

– Hehehe…

+ Ada apa?

– Bantu saya.

+ Bantu gimana?

– Heran aja… Ngeliat sekarang pada nunjukin… Nih… Aku… Dan berkata dengan nada tinggi, “Siapa Kamuuuu…?”

+ Al Mulk dulu aja….

Orang lagi enak-enak nulis… Disuruh Al Mulk…

+ Yeeeee…. Biar dibantu Allah… Buat tau siapa Kamu… Jangan sampe “merasa”…

– Ooohhh…

Al Mulk… Mulai…

Ketemu nih… Siapa saya? Yang ga suka ngomongin orang. Dan ga suka ngerasanin orang. Kebersit juga harusnya jangan. Bila ya, bukan saya.

+ Salah…

– Koq salah…?

+ Itu “merasa” udah ketemu. Tar berenti nyari…

– Hiks…

Exit mobile version