Yusuf Mansur

Siapa yang Memberi Kelapangan akan Dilapangkan Allah

 

 

 

Saya dikasih izin sama Allah. Ada tanah kosong. Depan masjid. Tiba-tiba di tanah itu ada yang dagang. Ga pake permisi.

Hati kepengen ngasih tau. Kok begini. Kok begitu. Tapi saya tahan. Dan saya suruh kawan-kawan dan keluarga banyak nahan. Cari sisi positifnya.

Setelah nasi goreng, kemudian datang lagi pedagang nasi uduk, tukang buah, dan lain-lain. Orang-orang deket saya, nanya, gimana ini?

Saya senang ada yang dagang. Saya coba ngeliat hal ini dulu. Ketimbang soal izin dan boleh tidaknya.

Bahwa mereka ga izin, bisa jadi. Tapi bisa jadi juga izin sama yang dianggap berwenang. Misalnya RT, RW atau “jagoan setempat”, hehehe.

Baca selanjutnya

 

Exit mobile version