Yusuf Mansur

Toleran

 

 

Jika perbuatan dosa dan maksiat, terus menerus dipertotonkan, maka bukan tidak mungkin, kita akan jadi terbiasa dan menganggapnya bukan dosa dan maksiat lagi.

Saat perbuatan dosa dan maksiat, sudah terang-terangan, sementara kita ga ada keberanian mencegah, maka milikilah hati yang menolak. Bukan membiarkan. Karena itu, tidak selalu kebaikan itu harus dilakukan diam-diam. Harus syiar. Harus ditampakkan dengan niat dakwah. Perbuatan doa dan maksiat, dah terang-terangan.

Jangan lupa Al Mulk-nya ya. Baca, pake speaker. Malem-malem gini. InsyaAllah ditimpuk tetangga, he he he.

See.. liat… dulu kita biasa begini… Kita sekarang malah marah sendiri loh denger tadarusan malem-malem. Atas dasar toleransi, he he dan ya bagus-bagus aja. Ntar ngeganggu yang lain.

Bacalah yang khusyu’, di rumah aja. he he he. Jangan ampe keras-keras. Ngengganggu tetangga, kuping pengeng. lagian, sembunyikanlah amalmu. Begitulah.

Sementara, kita akhirnya terbiasa dengan musik. Sekeras apapun, ga bakalan ada komen seperti orang tadarrus pake speaker malem-malem.

Sekarang kita terbiasa dengan nobar … bola atau lain-lainnya. Bahkan bisa jadi kita ikut larut menjadi bagiannya.

Baca selanjutnya

Exit mobile version