Yusuf Mansur

Tukang Nasi Goreng

 

 

 

Karena tidak mungkin perubahan dan perbaikan dengan mengharapkan datangnya dari orang lain, maka pastikan saja diri kita sendiri yang berubah lebih baik lagi.

Yang menjadikan seseorang atau lebih, menjadi pemimpin dan penguasa, adalah ALLAH. Maka jika diizinkan yang zalim, berkuasa, itu artinya? Jangan-jangan azab. Azab pegimana? Ya liat aja, kita-kitanya aja tukang boong, senang ama yang haram, dah ga peduli azan, Quran, ama zina deket, pemales, dan lain-lain.

Jika jumlah masyarakat yang rusaknya, lebih banyak daripada yang baik, maka bisa jadi akan dihadiahkan pemimpin yang akan menjadi penindas buat mereka. Nah, doain dah, saya supaya jadi bagian dari masyarakat, yang bahu membahu benerin dirinya, memperbaiki dirinya. Supaya lahir pemimpin dan penguasa yang baik.

Tuhan masyarakat sekarang, barangkali juga udah bukan ALLAH lagi. Jadi banyak kuatirnya, banyak takutnya, banyak puyengnya. Kembali aja bertuhan ALLAH.

Orang miskin akan tambah miskin bila tuhannya duit. Orang lemah akan bertambah lemah, jika tuhannya orang kuat, atau duit yang banyak. Orang kecil, akan bertambah kecilnya, jika tuhannya bukan ALLAH. Dan dia akan kuat bila tuhannya adalah ALLAH.

ALLAH dulu, ALLAH lagi, ALLAH terus. Cukuplah ALLAH bagi kita semua. benar-benar hanya ALLAH, dan cuma ALLAH, hingga bila ada ALLAH, benar-benar cukup.

Daging, jangan kan naik. Sayur, jangan kan naik. Buah-buahan, jangan kan naik. Harga semua harga, jangan kan naik. Ga ada barang pun, ga ngaruh. Kenapa ga ngaruh? Sebab tuhannya bukan duit, bukan barang, bukan orang. ALLAH tuhannya kita semua. Ada duit, belum tentu bisa belanja. Ga ada duit, jangan bilang belum tentu ga bisa belanja. Bisa koq belanja. Sebab ada ALLAH. Ga ngaruh, ada ga ada duit.

Siapa yang belum makan malam? Langsung aja datengin tukang nasi goreng. sekarang ga usah bawa duit. Bawa ALLAH aja. Bawa ALLAH tuh maksudnya, doa deh sama ALLAH. Pamit, izin, minta, tuh nasi goreng, langsung kepada Pemilik Nasi Goreng Yang Sebenernya.

Nasi Goreng Travelling Vendor in Jakarta Ya, pemilik nasi goreng, berikut gerobaknya, dengan segala peralatannya, dan bahkan tukangnya, semua punya ALLAH. Jelas kan? Pemiliknya siapa? ALLAH.

Kalau udah tau pemilik tuh nasi goreng adalah ALLAH, maka prtanyaannya, ALLAH butuh duit ga? Ga bakalan ALLAH butuh duit. So? Jalan dah. Datengin tuh tukang nasi goreng, dengan sebelumnya, berdoa secukupnya, dengan sebenar-benarnya doa. Dalam artian, yang betul dan sungguh-sungguh berdoa.

Kira-kira kalau kita tau, satu barang milik siapa, dan kita permisi, minta baik-baik, insyaaALLAH dikasih. Ini lagi ALLAH Maha Baik. Minta, dikasih. Setelah cukup berdoa, “bunuh”, “singkirkan”, “buang”, “taro”, tuhan-tuhan yang lain, seperti duit. Ga usah dibawa. Tinggal aja.

Katakan kepada duit, “Eh duit, elu jangan belagu ya… Jangan ampe elu mikir gue perlu elu… Ampe gue mau ngelakuin apa aja buat dapetin elu.”

Terus berdoa dah… “Yaa ALLAH, saya mau jajal nih… Jajal doa… Engkau Maha Kaya. Ga ngaruh banget-banget kan kalo saya minta nasi goreng…”

Terus, datengin deh tuh tukang nasi goreng… Ucapin salam, baik-baik. Tepok pundaknya halus. Tanya sama dia, “Bang, ni nasi goreng, ame gerobak-gerobaknye, punya siapa…?”

Tukang nasi goreng bakal jawab, “Punya saya Mas…”

Kasih tau dia… “Salah Bang… Punya ALLAH…”.

InsyaaALLAH, tukang nasi goreng bakalan bengong, bingung, atau mesem, atau malah ngerasa, “Aneh nih orang…”

Tapi ga usah kuatir. Yang aneh itu yang merasa punya apa-apa yang aslinya semua milik ALLAH. benar-benar ga ada yang dimiliki manusia. Semua milik ALLAH. So, katakan, dengan yakin, “Salah Bang. Nasi goreng ini, milik ALLAH.” Terus, bilang deh sama tukang nasi goreng, “Bungkus dah… Satu aja… Saya udah minta sama ALLAH…”

Katakan hal tersebut dengan yakin, walo di kantong ga ada duit. Benar-benar jangan kuatir. Kita udah bawa Yang Punya Duit. Masa tetap butuh duit? Tuh tukang nasi goreng, dijamin bakal ngegorengin, dan ngebungkusin… Tenang aja…

Nah, kira-kira, tuh tukang nasi goreng, bakalan tetap minta bayaran ga? Saudara ga bakal tau sampe Saudara jajal. So, jajal dah… Datengin malam ini tukang nasi goreng, di manapun berada. Boleh tukang bubur. Boleh warung Tegal, Padang, Sunda, dan lain-lain. Ga usah bawa duit. Ya, ga usah bawa duit. Bawa ALLAH aja. Tes… Tes iman. Supaya bisa bicara, ALLAH lah segala-galanya. Bukan duit yang segala-segalanya.

Kuliah yang beginian, insyaaALLAH dengan mudah ditemukan di KuliahOnline. Makasih buat semua yang dah ngikutin Kuliah Tauhid. Dan rasanya, tauhid, iman, keyakinan, adalah obat juga buat kesusahan diri, keluarga, masyarakat, dan negara. Sebab yang dicari dan dibutuhkan, adalah ALLAH. Bukan yang lain.

Buat tukang nasi goreng, dan semua pedagang, jangan jadikan pelanggan, pembeli, dan barang dagangan, jadi tuhan. Jangan. Rugi. Bikin lemes aja. Tar kalo ga laku, kalo sepi, jadi ga bisa ngasih makan anak, ga bisa bayar utang, sedih, galau, dan lain-lain rasa. Balikin aja ke Tuhannya, ALLAH.

Seribu kali tuh dagangan ga ada yang beli sama sekali, insyaaALLAH dah, ga bawa duit, he he he…

Exit mobile version