• 2-iklan BYM

  • 4-banner-sto

  • home ym com

  • Tahfizh Camp artikel

  • 8ac0a7a2-b1f7-43d2-998d-1ef08bc4e4a4

  • sedekah online
  • sedkah produktif

Uang Angin Pak Bejo

 

uang angin

tambal ban

Oleh: Anwar Sani (@AnwarSani_MOZA)

Musim kemarau tiba, anak-anak saya pengen mainin sepedanya lagi. Maka, sore itu saya keluarkan sepeda mereka yang sudah nganggur di gudang selama beberapa bulan terakhir. Kedua sepeda kempes bannya, mesti dibawa ke bengkel dulu.

‘’Mau dibawa ke mana, Pak?’’ tanya tetangga sebelah, melihat saya hendak menuntun sepeda anak saya Saffana, sambil naik motor.

‘’Ini Pak, mau benerin ban sepeda,’’ jawab saya.

‘’O, saya punya pompa Pak, kalau cuman kempes dipompa aja,’’ tetangga menawarkan budi baik.

‘’Kayaknya nggak cuman kempes nih, soalnya pernah dipompa terus kempes lagi,’’ sahut saya, sambil menuntun sepeda dengan tangan kiri dan mengendarai motor dengan tangan kanan.

Saffana masih sempat bertanya, ‘’Saffana ga ikut Pah?’’

‘’Ga usah, Papa bawa sepeda nih, biar ga berat,’’ kata saya.

‘’Emang bisa Pah, naik motor sambil bawa sepeda?’’ celoteh dia.

‘’Insya Allah, dulu kan Papa sering begini.’’

‘’Ati-ati ya Pah.’’

‘’Siaaap.’’

Maka, berangkatlah saya ke bengkel di dekat gerbang perumahan. Awalnya terasa berat, naik motor sambil nuntun sepeda. Soalnya, sudah lama ga pernah membawa sepeda dengan cara ndeso seperti ini. Dulu sih, sering meng-gowes sepeda sambil menuntun sepeda satu lagi yang bocor bannya untuk ditambal di bengkel.

Setelah berkendara sekitar 500 meter dari rumah, sampailah saya di tukang tambal ban sekaligus reparasi sepeda. Tampak di depan kios kecilnya, berderet sejumlah sepeda bekas yang hendak dijual.

‘’Permisi, Pak,’’ salam saya pada tukang bengkel.

‘’O ya, bisa dibantu,’’ sahut pria berpenampilan sederhana itu ramah.

‘’Ini, mau benerin ban, udah lama ga dipake, jadi kempes. Kira-kira bannya bocor ga ya Pak?’’ saya menerangkan.

Si Bapak melihat-lihat sekilas ban sepeda Saffana. ‘’Oh,’’ katanya, ‘’ini mah ga bocor, cuman kempes aja.’’

‘’Tapi udah lama Pak ga dipake, mungkin bocor. Soalnya, dulu juga pernah dipompa terus kempes lagi.’’

‘’Udah lebih dari 2 bulan belum, ga dipakainya?’’

‘’Lebih, Pak.’’

‘’Kalau gitu, saya bisa pastikan kalau bannya ga bocor. Soalnya ga kempes banget nih, masih ada anginnya dikit. Kalau bocor pasti udah kempes abis. Kan saya dokter sepeda, he he he,’’ terang tukang bengkel sambil berkelakar.

‘’Percaya, Pak. Ya sudah berarti cukup dipompa aja ya Pak.’’

‘’Iya, dipompa aja (ban) depan-belakang, cukup. Kalau ga dipakai dan ban sepeda kedinginan, anginnya emang kabur, he he he,’’ bercanda dia.

Sebentar kemudian, cess, cess, cesss, kelar deh.

‘’Ini, udah selesai, Pak,’’ kata tukang bengkel sambil menyerahkan sepeda yang siap dinaiki.

Sesuai ‘’harga pasaran’’, untuk jasa tambah angin dari kompresor Rp 1000/ban maka saya angsurkan kepadanya selembar uang Rp 2000. ‘’Nih, Pak, makasih banyak ya,’’ kata saya.

‘’Sama-sama,’’ katanya sambil menerima uang itu.

Eh, lha kok uang bukannya dikantongi, tapi dia selipkan ke lubang kotak kayu mirip kotak amal yang ditaruh tepat di atas mesin kompresornya.

Wah, saya jadi kepikiran nih. Kayaknya kurang ya, sehingga dia ‘’buang’’ ke kotak amal aja, uang tersebut.

(bersambung..)

***

Bagi yang ingin bersedekah bisa melalui:

Niaga Syariah 5561 0002 9006 (Zakat)

BCA 603 030 8041 (Sedekah)

An. Yayasan Daarul Qur’an Nusantara

www.daqu.or.id

 Baca artikel selanjutnya Uang Angin Pak Bejo 2

 

(Sumber gambar: ceritacerita-nabi.blogspot.com)

You may also like...

5 Responses

  1. sri utami says:

    ngak sabar nunggu kelanjutan ceritanya 🙂

  2. refillatul says:

    Iya ne…lanjut pak ustad…

  3. muhammad yusuf al-waqiah says:

    Ikut

  4. buce says:

    wah pak ustadz bikin penasaran aja niiih….

  5. suwarni says:

    jadi penasaran aq nih ustad,,pgen tau kelanjutan critanya ^_^

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

 chars

Kode *
Time limit is exhausted. Please reload CAPTCHA.